Syawal: hari demi hari berlalu cepat…

Nggak seperti di bulan romadhon kemaren…kayaknya menunggu berbuka itu lamaaa banget. Eh, ini sudah masuk tanggal 30, berarti seminggu lebih sejak takbir dikumandangkan. Tak terasa, kan?

Eh tau ngga? Menurut dalilnya (hadits), bahwa tahun demi tahun akan semakin jelek:

Tidak datang pada kalian suatu tahun kecuali akan lebih jelek dari tahun sesudahnya…(al hadits_hehehe lupa perowinya)

Itu kalo dipandang pake kacamata agama yang berkaitan dengan syariat: ahlak, akidah, eksistensi ilmu agama (alqur’an dan alhadits). Namun, kalo pake kacamata dunia, sih, canggih coy luuur! Globalisasi dalam genggaman. Facebook, twitter, plurk dan sebangsanya bisa kita akses dengan mudah. Cukup bermodalkan handphone sekelas nokia atau blackberry mulai dari harga 1 juta hingga yang berpuluhan juta.

Nah, kalo sudah begini kita tinggal ngukur diri kita…

Umur sudah berapa? Uang punya berapa? Mau beli hape yang harga berapa 😀 Sudah bersedekah ke mesjid blum? Sudah bisa buat jejaring sosial blum? Sudah hafal surat2 apa saja untuk sholat wajib dan sunah?

Pertanyaan kok aneh? Campursari…biarin ajyah ah….deeeeh

[dhuhur dulu dan tabik!]

BACA JUGA:

2 Thoughts to “Syawal: hari demi hari berlalu cepat…”

  1. yap bener bgt tuch….
    salam kenal dr blogger kalsel

    1. salam kenal juga dan, cheers dari bandung!

Leave a Comment