Jatuh Cinta Ini Seperti Dulu…

Tapi, kalau ridho ini mah…” kata si bos kepada saya.

“Apa itu, pak?” balasku bertanya-tanya.

“Tolong bawakan CPU yang ada di mobil, ya?” pintanya sedikit ragu. Karena mungkin saja saya tidak mau disuruh-suruh, apalagi angkat-angkat. Meskipun hanya satu unit CPU.

“Siap, bos!” jawabku lantang penuh semangat.

Dialog di atas adalah sepenggal dari kejadian tadi pagi. Saya sedang jatuh cinta sejak kepulangan dari Islamic Book Fair kemarin. Saat di mobil, saya menemukan sebuah buku lusuh, –mungkin karena sering dibaca kali ya?—sebuah novel dengan judul “Wahsyi Si Pembunuh Hamzah”. Novel ini merupakan buah karya Najib Kailani yang terkenal dengan sebutan “Sastrawan Pergerakan”.

Ini buku lama, tidak ada lagi buku ini di pasaran, sedangkan saya ingin sekali mendapatkannya, paling tidak ada yang meminjamkannya. Sebab, buku itu kepunyaan bos saya yang saya temukan di belakang jok mobilnya. Saya tidak berani membawanya pulang dengan berat hati saya letakkan kembali ke tempatnya.

Wahsyi Si Pembunuh Hamzah
Wahsyi Si Pembunuh Hamzah | Sumber gambar:di sini

 

Dua hari saya terus teringat dengan buku ini, saat masuk kerja hari kemarin si bos absen.

“Waduh, gimana ini?” batin saya kecewa.

Tapi, hari ini saya bahagia sekali! Begitu si bos datang, saya langsung menghampirinya. Saya utarakan maksud saya, beliau memahami dengan penuh keikhlasan buku Wahsyi inipun dipinjamkannya, meski harus ‘dibayar’ saya mengangkat CPU dari parkir hingga ke lantai dua. Sangat tidak apa-apa wong buku yang saya inginkan saya berhasil meraihnya.

Jatuh cinta ini seperti dulu… Ketika saya cinta pada pandangan pertama kepada seorang wanita. Lantas, bagaimana dengan Anda pernahkah merasakan hal yang sama seperti saya? 🙂 []

BACA JUGA:

35 Thoughts to “Jatuh Cinta Ini Seperti Dulu…”

  1. joe

    jatuh cinta pada pandangan pertama? saya belum pernah merasakannya, juga kepada buku sekalipun he he…

    1. @joe: jatuh cinta pada pandangan ke berapa dong 😛 ??

  2. saya malah kepengen baca novelnya Kang
    najib kailani selalu sarat dengan sastra religi
    salam sukses..

    sedj

    1. menurut teman yg pernah studi Kairo, di sana penulis peraih nobel sekalipun kalo tdk di dukung penerjemah dan penyunting yg ‘dgn hati’ cara mengindonesiakannya , bacaan tetap saja kurang menarik…nah buku ini sy yakin kang sedj akan menyukainya 😉

      Pada Sel, 15 Mar 2011 18:01 ICT

  3. jatuh cinta pada pandangan pertama.. blm pernah ya ngerasin tapi jatuh cinta bertepuk sebelah kanan eh salah sebelah tangan mah seringgg ya.. om kasih tau dunk om triknya… heheh

    1. waduh, jadi ngomongin mslh cinta ya? Hehe, maksud sy; ada pengalaman kepincut dengan isi bacaan buku ngga 🙄

      Hmmm, kamu pede aja lg kalo jatuh cinta mah,..ungkapkan perasaanmu, -blm tentu bertepuk sblh tgn- Paling tdk si dia tahu perasaanmu

      Pada Sel, 15 Mar 2011 20:47 ICT

  4. Cinta memang bisa menambah semangat ya.

    1. sepakat, rela berkorban tuk meraih cinta. 🙂

      Pada Sel, 15 Mar 2011 22:51 ICT

  5. Pernah, atau malah sering. Memang perasaan semakin kuat bila diikuti dengan tindakan. Nah yang belakangan ini mesti hati-hati apa masih dalam koridor 🙂
    Btw, waktu jatuh cinta pada seorang wanita dulu itu, yang Mas angkat-angkat apa ya? Dan berhasilkah mendapatkannya 😀

    1. @abu4faqih: gitu ya mas…hehe ngga ngangkat2 brg; hanya saja depan calon mertua berkorban untuk malu, mengutarakan rasa cinta buat anaknya 😳

  6. jo

    jatuh cinta berkali kali boleh nggak ya? boleh – asal nggak jungkir balik saja!

    1. @jo: ngga ada yang melarang, boleh! :mrgreen:

  7. Wah, Najib Kailani itu penulis yang ada di mesir itu yah Pak? Wah wah, kalo jatuh cinta sama buku, di mana pun pasti diburu, meski isi dompet tidak seperti yang diinginkan 🙂 Apalagi kalo bukunya langka, hanya sekedar dibaca..

    1. @Andry Satrio: ya mas, saya ‘kepincut’ sama karya Najib yang satu ini: Wahsyi, keren juga sih editor dan penerjemahnya, eksplorasi kata dan kalimatnya sehingga terbangun ungkapan-ungkapan yang menggugah, pergerakkan banget 🙂

  8. jatuh cinta…berjuta rasanya…walau di belai..dibelai amboi rasanya…hahhaa kok jadi malah nyanyi…
    saya seh sering jatuh cinta pada pandangan pertama tapi gimana rasanya cinta pertama hayooo hehehe

    1. @Anugrha13: asem manis gitu lah "Rasanya Rame" :mrgreen:

  9. Keliatannya emang asli lusuhnya… hehe..
    Btw, kisah si Wahsyi yang membunuh Hamzah ini cukup legendaris dan bisa juga kita saksikan dalam pilem “Arrisalah” (atau “The Message” dalam versi Englishnya).
    Meskipun demikian, Wahsyi kemudian masuk Islam dan *kalo tidak salah*, di tangan dialah terbunuhnya Nabi palsu Musailamah Al Kadzdzab…

    1. betul banget, kasihan dia yah pasca membunuh Hamzah…. di Mekkah ngga tenang 🙁

  10. jatuh cinta pada pandangan pertama saya justru bukan dengan pasangan saya pak… tapi sama dokter gigi ganteng yang nyabut gigi saya, hehehe…

    jatuh cinta sama buku dan benda2 lain sih sering 😀

    1. @rime: waah cabut gigi usia berapa? kalo setelah dewasa susah tumbuh lagi lhooo :mrgreen:

  11. Arief Bayu Saputra (flash)

    kalau udah jatuh cinta aduh mabuk kepayang rasanya(lebai.com)hihihihi salam kenal dari jember

    1. @Arief Bayu Saputra (flash): hehee salam kenal kembali 😛

  12. kyyaaaaa..kirain 😆

  13. subhanallah…. sampai segitunya ya… kalau begitu malah membuat aku jadi penasaran dengan isi bukunya… he he he

    1. saya rencananya mau re-type isi buku Wahsyi tapi di blog saya yg ini: http://www.adetruna.com

      Nanti bab per bab saya tayangkan (insya alloh)

  14. kirain jatuh cinta sama si bos, Om! 😳

    1. please deh bun, pantang aku patuh pd pimpinan jika dia seorg wanita, *maaf :mrgreen:

      Pada Jum, 18 Mar 2011 20:59 ICT

  15. Saya pernah mengalami jatuh cinta yg seperti itu Mas. Waktu masuk toko sepeda dan melihat sebuah BMX warna hitam. Cling, langsung deh saya jatuh hati. Tak berapa lama kemudian saya menuntunnya pulang.. Sayangnya sekarang BMX nya udah ilang dicolong maling, hehe..

    1. sedih juga ya membacanya… Beli lg aja dr hasil manggung, mas 8)

      Pada Ming, 20 Mar 2011 08:22 ICT

  16. pasti bahagia banget ya De,
    buku idaman yg diimpi2kan, akhirnya berhasil juga dibaca 🙂
    salam

    1. bahagia banget bunda… gambarannya seperti yang sebutkan, JATUH CINT♥H :mrgreen:

  17. Huahahaha, kalo pada buku, saya belom pernah. 😆

    1. seperti itu perasaannya, hanya seperti lho ya 🙄

  18. amin

    dari dulu saya juga kepengen beli buku itu, tp lapak ke lapak buku bekas lainnya hasil nol, di gramedia juga gak ada, teman2 ada yg tau dmn belinya?
    atau kalau ada yg punya trus mau di jual aku juga mau, share infonya di email saya ya…trims.
    (aminariel@yahoo.co.id).

    1. serius nyari? susah ya? ok nanti kalo ada info sy hubungi Amin 🙂

Leave a Comment