Saya (tidak) Mengeluh

Saya mengeluh…. Komputer yang saya gunakan di kantor layarnya sudah tidak presisi lagi. Kiri kanannya melengkung jadi agak cembung. Terus mata ini kok cepat lelah, ya? Sudah saya upayakan menggunakan kacamata kalau lagi layouting buku. Sampai berair mataku, padahal saya tidak sedang mengupas bawang lho…

Kapan saya bisa memiliki kendaraan roda empat? Terasa kalau ke Bandung, membawa anak dua orang, plus istri satu orang jadi berempat naik motor kelas bebek. Kasian bebekku. Padahal, saya sudah berniat memiliki SIM A lho…

Saya mengeluh…. biaya pembayaran provider website resmi DPR senilai Rp 8,4 miliar per tahun dan biaya pemeliharaan situs www.dpr.go.id senilai Rp 1,3 miliar. Program pengembangan sistem informasi Rp 9,3 miliar pada 2010 dan Rp 12 miliar pada 2009 (Kompas). Beda tipis dengan saya… Mengeluarkan anggaran membeli domain hanya 80 rebu untuk satu tahun.

Saya mengeluh…. Takada ide menarik untuk menulis artikel. Selamat malam… []

BACA JUGA:

32 Thoughts to “Saya (tidak) Mengeluh”

  1. hahaha…berhubungan sama DPR yak? hihi..
    jangan2 lagi nonton drama sendu.. 😀

    1. lagi nunggu nge-print beres, bos… *Alhamdulillah beres! 😛

  2. Mudah-mudahan cepat ada rejeki jadi bisa beli roda 4 yang baru. amiin..

    1. amin, mbak… datang2 langsung mendoakan saya, terharu nih keknya :mrgreen: *jangankan yg baru yg sekenan juga bolehlah 😆

  3. saya mengeluh karena jet pump saya blom beres juga

    *curcol

    1. belum beres? bunda ngerakit sendiri? 😆

  4. saya mengeluh karena pekerja yang saya ‘impor’ dari daerah bilang baru bisa datang kalau udah kelar sidik jari klulusan tgl.19nti hehehe

    1. tgl. 19 bln ini? Ow… Insya Alloh kami gathering ke Ciwidey! *nggak nanya kan mbak? Hehe…

      1. hahaha makasi udah ngasi tau dan sukses bikin saya mengiri

        Ciwidey adalah tempat yang sangat ingin saya kunjungi bersama suami, terakhir ke sana sama temen2 😛 Ga seru ‘kan? Hahaha
        Doakan saya teman 😀 *biar pekerja yang diimpor itu datang on time maksudnya hehehe*

        1. semoga alloh memberikan kelancaran dlm upaya yg telah mbak nique lakukan, amin…

  5. Saya doain deh mas, moga cepet beli roda 4 😀
    Oh..ya, soal website DPR yang memakan biaya milyaran rupiah, saya juga mengeluh.
    Website macam apa pula yang makan biaya semahal itu.
    Parah ya, kayaknya dipakai korupsi lagi 😀

    1. AMIN, trim’s ya!
      Ttg website tanya mr bill gates atau Sergey, dgn anggaran segitu…dpt server brp lemari? 🙄

  6. bolehlah mengeluh, tapi jangan terlalu,,,,
    smoga kesampean roda 4-nya pak, bila perlu roda 6.. 😀

    salaam

    1. @Mabruri Sirampog: aku keterlaluan tha? Maaf deh.. Roda 6 yes! Amin :mrgreen:

  7. Ehm…smg yg saya lakukan tidak dikeluhkan orang2,,,,

    Anggaran komunikasi dan sistem informasi keluarga kami cuma 200 ribu/bulan,,

    jangan dikeluhkan ya,,,

    hehe

    1. @harestyafamily: haha saya anggaran komunikasi tidak lebih 100/bln utk sekeluarga… tapi seseringnya saya sih…nge-net 😛

  8. mari (tidak) mengeluh berjamaah kang ! hihihihi

  9. Belajar untuk tidak mengeluh dan juga belajar untuk saling mengenal.
    salam kenal.

    1. salam kenal kembali, trim’s. 🙂

  10. jujur saja…
    negara ini hanya membayar mereka untuk tidur
    gitu maksudnya Kang?
    hehehe….

    sedj

    1. …jangan tanya aku ah :mrgreen:

  11. Salam kenal…
    Ya begitulah…..

    1. salam kenal kembali, silakan membaca-baca artikel saya yg lain. Yang menarik menurut Kris 😉

  12. sabar ya pak… 😉
    pasti nanti bisa punya kok, asal optimis… 😀
    dan jangan mengeluh terus… 🙂

  13. aku pilih baca artikel ini dulu, pak ade. hehe… lucu…

    1. @Ayahnya Ranggasetya: Oia, silakan Ayah, pilih yang menurut ayah baik 😛

  14. Smoga om ade. kita sama-2 dapet yg trbaik, untuk mengurangi keluhan-keluhan kita.hehe… .

    1. Amiiin….terima kasih, mbak 😀

      Pada Sel, 14 Jun 2011 14:17 ICT

  15. […] artikel. Yang menarik apalagi kalau bukan reward, saya akan dibayar untuk setiap tulisan. Besar bayaran tergantung panjang tulisan dan kualitasnya. Sebelum tutorial ditayangkan oleh pihak WordPress, […]

  16. […] mobil berbalik arah untuk kembali ke Surabaya, sangat kontras sekali pemandangannya. Surabaya dari […]

Leave a Comment