'Berganti Kulit'

Bismillah…
Bagaimana akhir pekan kemarin? Mudah2an menyenangkan. Saya mau bercerita
Minggu pagi, saya mencuci motor…Begitu rampung pencucian, istri minta dijemput pulang dari pasar.

Karena, jok motor saya tersiram saat mencucinya pagi2, maka celana saya basah kena rembesan bagian jok sobek yang kududuki.

Maklum saja, motor ini setia menemani sejak masih baru. Tahun 2006, motor ini ‘fresh from the oven. Perlu waktu lima tahun untuk merobekkan jok motorku ini…Sudah kaya saudara angkat Lima tahun, cukup wajarlah kalau sampai kulitnya sobek.

Dua minggu yang lalu, sebenarnya, sobekan pada jok motor sudah saya tambal menggunakan seal tape yang coklat a.k.a lakban. Dan kemarin saya putuskan untuk mendatangi bengkel jok motor.

Setelah sampai di bengkel…

“Kang, mau ganti kulit jok…”

“O iya, silakan pilih mau yang mana…Yang ini 40ribu, yang ini 30ribu” jawab si Akang bengkel jok.

“Saya ingin bantalan busa diratakan, karena selama ini saya selalu nyorosod kalau motor saya rem, bisa?” tanyaku

Si akang bengkel menjawab “Bisa diatur…! Wani piro?” *Hehehe Ndak bilang gitu, deng, bohong!

Si akang bilang, “Bisa…”

Dan inilah beberapa petikan gambarnya, Monggo…

jok rusak

Lakban saya gunakan untuk melapisi hampir seluruh lebar permukaan jok

jok suprafit

Jok dilepas guna diperbaiki… Mengamati pekerja di sini, berbekal keterampilan bisa menghasilkan uang.
Lifeskill yang tidak ada sekolahnya, mereka bisa menafkahi keluarga.

busa jok supra

Sesuai dengan permintaan, foam atau busa jok ditambah dengan cara dilem. Saat perataan seperti layaknya roti bantal, busa yang tidak perlu diiris tipis, lalu dibuang.

busa jok supra2

Saat ditanya berapa banyak, rata-rata perbaikan sehari minimal 10 jok motor yang diperbaiki. Bekerja tidak mengenal hari, Minggu pun tetap buka. Seingat saya, sejak tahun 2005 bengkel ini sudah terlihat kesibukannya.

jok suprafit baru

Penampilan motorku setelah jok ‘berganti kulit’

Artikel ini disusun menggunakan Nokia 5530 XM, sambil selonjoran, Minggu Malam[]

BACA JUGA:

38 Thoughts to “'Berganti Kulit'”

  1. Kalo ditempatku itu namanya nylungsumi…

    1. @ahsanfile: berganti kulit tho? 🙄 di Bandung: ganti sisik 😛

  2. Wah.. dapet jok baru nih pak, tambah semangat berkendara. hihi.. 😀

    1. @masyhury: betul sekali saya merasakan semangat itu 🙂

  3. Akhirnya kulit aslinya tergantikan ya 😀

    1. @achoey el haris: alhamdulillah kang, semangat menunggangi kembali muncul 😀

  4. Jok baru nih saya fikir apa tadi? cuma kelihatan judulnya bang…hehehehe terus fotonya muncul,,,,,, pekerjaan service jok sadel disini juga lumayan banyak yang menekuni

    1. @Arif Bayu: waduh, maaf nih banyak gangguan teknis artikel kali ini 😳

  5. Wani piro? Hehehe…

    Nganyari ya Mas jok nya,, Tapi yang banyak lak bannya itu oke juga kok Mas, nyeni, hehe;

    1. @Masbro: isone nyindiiiir :mrgreen: 👿

      1. Hiyahaha.. Ora Mas. Memang essip, seperti jok astrea 800 ku,,

        1. haha yaya..motor khusus bertamasya keliling kota 😆

  6. waaaaaaaaaaa… jadi kewren gitu joknya! 😀
    selamat atas kulit barunya ya Om!!! :mrgreen:

    1. @bundamahes:terima kasih bunda aku memang bewken 😆

  7. Ngga nyerosod lg ateuh mas sekarang mah he he..

    1. @Orin: tos heunteu alhamdulillah , ceu…

  8. kayanya perlu syukuran ni pak, biyar lebih awet kulitnya… 😀

    1. waduh… nasi kuning aja gitu 😛 ?

  9. hoo…
    Sobekannya parah sekali ya…
    Lain kali hati-hati pak… 😀

    1. @Agung Rangga: sudah hati2 mas, ya spt saya sebutkan maklum sudah 5 tahun bersama-sama kesana kemari 🙂 sdh UZUR

  10. Waah…robeknya ampe gitu akang..parah pisan..
    Itu mah memang saatnya harus di ganti ..!1
    Wow..keyen..ciyee..bagaimanakah rasanya duduk di jok baru ??

    1. @Nchie: rasanyaaaa…..mmmm…biasa saja 😛

  11. waah rizki besar tuh bengkel. ganti kulit ganti kebiasaan

    1. @guru rusydi: kebiasaan apa pak guru? Ngga ngerti 8)

      1. cara nungganin bisa beda tuh, soalnya kulit baru, ckckck.

        1. hehe kirain apa, ianih beda 😆

  12. wadah tak pikir ganti kulit blognya.. eh ternyata jok motore toh Mas.. tapi nurutku sih mending jok yang pertama.. unik, kreatif dan kuat mental hahahahaha

    1. @lozz akbar: awas ya mas lozz, ta’ lakban! :angry:

  13. jadi kayak baru lagi motornya ya bang

    1. ya nih, mbak…ada perasaan bangga (lagi) mengendarainya :mrgreen:

  14. kirain ganti kulit semuanya hehe 🙂
    semoga menjadi nyaman didudukinnya

    1. @arul, hehe semoga… trim’s ya 😀

  15. yang penuh lakban itu lho,, teganya dikau membiarkan yang diaku saudara angkat itu Pak :mrgreen:
    setelah berganti kulit jadi kinclong lagi 😀

    1. @ysalma: salahkah aku bila memanggilnya saudara angkat? itu lebih baik daripada kata saudara tiri :mrgreen: !

      1. lama ga berkunjung, baca tulisan n baca komentar pertama dan balasannya langsung ketawa geli sendiri…dpt hiburan segar gratis he…

        1. @ummurizka: kemana aja mbak? iya nih, sama² saya juga jarang BW, nyuwun sewu sanget yo 🙂 Hehehe silakan sebelum ketawa dilarang. :mrgreen:

  16. […] mengantarnya saya menggunakan sepeda motor kesayanganku dong tentunya. Waktu mau berangkat adiknya Salma, Nadya, merengek minta ikut. Sudah dibukuj agar […]

  17. Wahh pasti sangat cakep sekali jok mototrnya setelah berganti kulit,

Leave a Comment